2016, Here I am (2)

Lanjutin post sebelumnya,

Januari 2015
Menikmati masa baru jadi ibu. Babyblues does exist ya, ibuibu. Seringan apapun ya beneran ada. Sempet nangis nangis juga. Karena ga sabar, belum 40 hari udah ke mall aja loh si baby R. Beli freezer ASI. Mulai pumping. baby R dibilang tongue tie. Diinsisi lah.

Februari 2015
Bonus datang. Alhamdulillah bisa bayar kitchen set yang mahal tapi ga jelas itu. Haha.babyR naik banyak. Alhamdulillah.

Maret 2015
Masih cuti, yes. Udah mulai nyari barang buat ngisi rumah. babyR drama minum ASIP. Drama vendor rumah dimulai

April 2015
Pindah rumah ke Jakarta Selatan (yuhuu). Mulai masuk kantor.

May 2015
Masuk kantor, masih seneng-seneng

June 2015
Belum mulai puasa ramadhan, alesannya busui. Mamah bolak balik masuk RS. babyR nyoba daycare

Juli 2015
Lebaran bersama babyR di jogja. Pulang lagi ke Jogja setelah terakhir pulang pas idul Adha.Oh iya ultah dapet kado yang bikin kaget

Agustus 2015
Pulang lagi ke Jogja buat nikahan Mbak Andhit

September 2015
Lupa ada apaan ya di bulan ini.Oh iya Silvia nikah.

Oktober 2015
Jalan-jalan ke Bandung buat ultah si kangmas dan anniversary ke2

November 2015
Tumbang untuk pertama kalinya di 2015. Sampai panas 3 hari ga turun-turun

Desember 2015
Ditutup dengan cuti yang ga bisa dibilang cuti karena semuanya sakit.

Welcome 2016

 

2016, Here I am (1)

Oke, setelah ditinggal hiatus selama 2 tahun, sip lah mulai lagi deh bloggingnya. Bukan karena pengen ngartes, tapi ternyata blogging bikin perasaan lega ternyata. *credit to pak suami yang ternyata support buat blogging tapi diri ini yang malas*

Secara ini sudah 2016, jadi throwbacknya mulai dari 2014 ya..

Januari 2014.
Sudah dijelasin ya di post ini apa yang terjadi di bulan itu.

Februari 2014.
Akhirnya si bulan datang lagi, yang artinya rahim sudah kembali normal (kata dokter). Baru kali itu dateng bulan rasanya seneng, walaupun tetep aja masih sakit kram perut.

Maret 2014.
Ikutan Danone World Cup. Alesannya simple, supaya happy happy dan ga keingetan si mantan utun. Juara 3 aja loh. Tapi ga berhasil ke Prancis. Gapapa, kalo ga ke Prancis dapet utun baru aja. Pindah ke unit baru (tetep nyewa)

April 2014
Testpack lagi dan hasilnya +. Alhamdulillah.

May 2014
Bangun tidur-mual-muntah-makan pagi-mandi-sikat gigi-muntah lagi-ke kantor naik taxi-sampe lantai 15-muntah lagi-makan siang patin bakar-nahan muntah-kerja-pulang-muntah-tidur.

Juni 2014
Mid year meeting di Bali. Diangkat jadi wakil, tapi ga bisa ngapa-ngapain. Akad kredit KPR untuk 7 tahun ke depan. Bismillah!

Juli 2014
Idul Fitri bersama pertama kali jadi suami istri. Pulang ke Yogya dalam keadaan hamil. πŸ˜‰

Agustus 2014
Kaki udah kaya kaki gajah, karena perut udah mblendung besar. Padahal naiknya per bulan 1kg aja. Tapi badan udah kaya panda.

September 2014
Pulang ke Jogja buat Idul Adha. Kaki kram terus.

Oktober 2014
Kantor lagi sibuk-sibuknya. Load kerjaan lagi tinggi-tingginya. Jadi champion buat ngeberesin SOP dan juga megang project lumayan gede targetnya. Hamil gede. Setiap pulang ke apartemen ga bisa merem, karena setiap merem yang keinget cuma kerjaan aja. Mulai senam hamil.

November 2014
Mulai jalan kaki sekitar kalibata city, tapi sogokannya majalah Ayahbunda atau teh tarik. Udah males gerak, kerjaannya makan kerja duduk tidur doang. Masih suka muntah kadang-kadang

Desember 2014
Udah mulai minggu akhir kehamilan. HPL masih di 31 Desember. Woles aja. Baru beli beli barang di Desember awal, ke baby fair sama ke itc Kuningan. Sisanya terimakasih enin. Mulai cuti lahiran. Pindahan dari apartemen ke rumah. Eh si utun minta keluar. Akhirnya keluar tepat di week 38 baby RKP 52 cm 3.63 kg lewat persalinan normal yang ternyata banya keluar darah. Starting new life as a mother of 1.

 

Detailnya menyusul yaa πŸ™‚

when the 2 stripes only lasted for 7 weeks

This is what happened in the end of 2013..

Jumat itu pulang cepet karena mau beberes dan ngejar kereta ke JOG dari Gambir. Pas Riyo solat magrib, ga tau kenapa feeling feeling pengen iseng cek urine. Untung punya stock Sen***** di apartemen. Akhirnya mencoba, and it came up with 2 stripes dengan samar-samar. Karena newbie di beginian, kita pun ga tau harus seneng atau gak. Selama di kereta Riyo browsing tentang arti 2 stripes samar di kereta. Hampir semua artikel bilang kalo itu udah positif hamil.

Selama seminggu itu kita uring-uringan hasil sebenernya apa. Karena setelah dicek pake test pack 2 hari kemudian, hasilnya masih samar tapi memang lebih nyata sih daripada hasil hari Jumat. Akhirnya memutuskan untuk beli testpack yang bacaan hasilnya adalah tanda + instead of 2 garis. Dan di hari Kamis pagi, tanda + itu keliatan jelas. Alhamdulillah.

Cari referensi DsOG cewek baik hati, akhirnya memutuskan buat ke KMC dengan dr. Diah Sartika. USG transV pun dilaksanakan, di sana udah keliatan kantung janinnya.. Alhamdulillah. Selama diperiksa deg2an seneng dan agak risih karena USG transV.

Selesai diUSG kita janjian lagi buat kontrol 4 minggu kemudian.

Tapi, tepat 2 minggu setelah itu, gw flek. Fleknya berupa flek coklat bukan darah segar. (walaupun warna coklat itu juga berarti ada darah yang keluar). Akhirnya memutuskan untuk ke dr Diah di hari Jumatnya.

Seperti biasa, transV USG dan hasilnya gw suspect blighted ovum.. Buat yang mau tau blighted ovum silahkan cari sendiri ya. Cuma dari penjelasannya dr Diah, janin tersebut ga berkembang disebabkan oleh pembuahan yang tidak sempurna. Entah dari ovum, sperma, atau yang lainnya. Dikasih tau, kalau sampai 2 minggu lagi ga ada perubahan, akan kuret.

Rasanya, makjleb, sedih tapi ga boleh sedih. Riyo keliatan shocked banget. Sampai ga tau harus ngomong apa.

Sampai di rumah nangis nangis terus. Karena gw merasa semua salah ada di gw. Mulai dari gw pecicilan, suka jongkok, naik turun tangga. Tapi balik lagi dari penjelasan dr Diah. Kalau memang pembuahan sempurna, janin itu akan kuat. mau jongkok, naik turun tangga, kecapekan, pasti janin tersebut bakal sehat terus.

Dari Jumat-Minggu, bedrest terus, udah kaya orang sakit berat. Kasihan Riyo mesti bolak balik nyari sarapan, makan siang, dan makan malam. at that point, gw sangat sangat bersyukur nikah dengan Riyo. He’s truly suami siaga buat gw. Hari Minggu keluarlah darah segar, dan gw nangis lagi. dr Diah sudah mengingatkan kalau akan ada darah segar yang keluar. Kalau darah tersebut banyak, silahkan langsung ke IGD. Tapi karena masih sedikit, gw pun memutuskan untuk tetep bedrest di rumah tapi Riyo khawatir banget dengan keadaan gw yang perdarahan.

We decided to ask for 2nd opinion. Pergilah kita ke dr Bote di RS ASRI. Dokternya ramah sekali, baik banget, disambut dengan assalamualaikum pas masuk ruang prakteknya. πŸ™‚

Dari hasil USG transV(lagi). Janin gw dikatakan sesuai dengan umurnya, dia udah ada detaknya. Tapi karena udah ada ancaman keguguran, bedrest pun berlanjut untuk 1 minggu ke depan.

Thank you buat Bu Boss dan temen-temen yang udah bantuin buat kerjaan gw selama bedrest, *ketjup satu satu*

Selama bedrest, Riyo selalu makan siang di apartemen, untuk mastiin gw makan siang dengan benar. Pulang tepat waktu biar gw makan malem yang sehat. Dan tentunya minum obat penguat yang banyak itu.

Hari Rabu, perdarahan semakin banyak disertai kontraksi sedikit.

Sampai akhirnya hari Kamis subuh, ada yang keluar. Bentuknya seperti selaput disertai darah. Saat itu, gw merasa “oke, thats my baby”. Riyo meluk dan maksa untuk ke IGD yang diprotes gw karena spOG pasti ga ada di subuh subuh kaya gitu.

Sampai KMC dipasang infus dan bedrest total! Dokter jaga mastiin kalo di hari Senin ada denyut jantung. Feeling gw saat itu, dia gak denger adanya detak jantung dari rahim gw. Tapi ga mau ngasih diagnosis sampai dr Diah dateng. Bedrest total sampai ke toilet pun gw dibolehin.

Malemnya diobservasi oleh dr Diah. Dan benar, selaput yang keluar di Kamis subuh itu adalah kantung janinnya.

Yes, the 2 stripes only lasted for 7 weeks.

laki laki jaman sekarang

Jadi, setelah menikah di Oktober 2013 kemarin, kita akhirnya memutuskan buat pindah *nyewa lebih tepatnya* di apartemen bak rusunawa di daerah Jaksel. Nah, untuk urusan channel pertelevisian kan sudah dari apart managementnya noh. Yang sangat disayangkan dari channel channel pilihan ini, SCTV sering banget kena acak. Padahal si SCTV ini adalah tv-nya para penggila EPL.

Hari ini adalah big match antar MU vs Chelsea. Sang suami yang sebagai penggila MU *tapi kayaknya gak sampe jadi penggila berat sih* udah mengkeret mukanya dari siang, dan nyari jalan supaya bisa nonton big match ini.

Emang dasar rejeki, SCTV muncul secara tiba-tiba layaknya Riani yang keluar dari rumah-rumahan *yang nonton The Next Mentalist pasti ngerti*. Dan mukanya sang suami berubah sangaaat ceria, bahkan lebih ceria daripada pas gw jawab ajakan dia kawin dulu.

Laki-laki jaman sekarang… *geleng-geleng kepala*

*loh kok gak klimaks*

Batu Caves

IMG_6475

Perjalanan saya ke Batu Caves itu udah lebih dari 1 tahun yang lalu. Cuma dulu gak pernah sempet *atau males* buat ngepost jalan-jalan ke Batu Caves ini, sampai akhirnya nonton Asia’s Next Top Model Season 2 yang shootingnya di sini.

Batu Caves adalah bukit kapur yang di dalamnya ada gua dan kuil. Batu Caves terletak di Malaysia Barat, di Negara Selangor. Kuil yang ada di Batu Caves ini merupakan kuil Hindu. Kuil ini didedikasikan buat Dewa Muragan. Batu Caves sendiri merupakan pusat terselenggaranya hari raya Deepavali buat temen-temen yang beragama Hindu di Malaysia.

Trip saya ke Batu Caves ini adalah solo trip ketika saya masih berada di Malaysia. Saya berangkat ke Batu Caves dengan menggunakan KTM komuter jurusan Batu Caves dari stasiun KL Sentral. Harga yang ditawarkan murah, kurang lebih sekitar 15ribu untuk one way trip. Selain menggunakan KTM komuter, juga bisa menggunakan mobil pribadi.

Paling bagus ke Batu Caves itu ketika festival Deepavali berlangsung sampai 1 minggu setelahnya. Karena ornamen-ornamen sisa festival masih banyak. Sayangnya, waktu saya ke Batu Caves bukan saat saat festival Deepavali dan hujan pula.

Oh iya, hal yang perlu diperhatikan adalah ketika kita naik ke kuilnya, tangga-tangganya sangat banyak dan banyak sekali monyet liar. Sehingga disarankan untuk menutup tas Anda, juga jangan membawa barang-barang yang mencolok, apalagi makanan, ketika naik ke kuil. Kalau sudah sampai di Kuilnya relatif lebih aman.

Di sini juga tersedia tempat jual souvenir, namun harga yang ditawarkan lebih mahal daripada harga yang ada di pasar seni.

Hello 2014

Its already two o one four, baby!

Sudah 2014, sudah ganti tahun. Review kejadian di 2013 walaupun udah telat.

Januari : having a great langkawi trip with Riyo. Yalan-yalan ala odongers. Impulsive trip sebenernya. Planned all the itinerary, tickets, hotel booking, all stuffs 2 weeks before the trip. Tapi aku suka!

Februari : we were officially engaged! πŸ™‚ semua-nya campur campur rasanya di bulan ini

Maret : Had trip to Melaka & Penang! backpacker-an pertama samaaa MAMAH!

April : PULANG KE ENDONESAH. Jalan-jalan ke Semarang sama Riyo

Mei : * lupa* *menyesal ga ngeblog*

Juni : *idem bulan sebelumnya*

Juli : udah seperempat abad aja. Got surprises from Riyo, and office’s colleagues. Riyo pindah ke Jakarta. Dan resmi bulan terakhir di Plant. bye bye LDR!

Agustus : Officially in medical team! πŸ™‚

September : Mamah ultah. Sibuk nyiapin pernikahan.

Oktober : KAWIN! hehe. nikah 2 hari sebelum ulangtahunnya Riyo. Jadi kado ulangtahunnya keperawananku aja ya, sayang! Had a sweet honeymoon to Lombok, Bali, Yogya. Had trip to Duri, Riau.

November : *lupa*

Desember : 2 strip! iya, 2 strip. πŸ™‚ Alhamdulillah.

Β 

Mudah-mudahan di tahun 2014 ini lebih berwarna, dan semua terjadi adalah yang terbaik buat kita semua. πŸ™‚

Β